Archives

Dyslexia, istimewa sejak mengandung

Membaca  beberapa kisah ibu kepada anak yang alami kelainan, kisahnya bermula sejak mengandung. Anak itu samada anak istimewa atau sakit. Ini mengingatkan kisah saya sendiri. Kisah anak dyslexia saya.

Anak ke 4, kelainan mula berlaku sebelum mengandung lagi. Ketika itu anak ke 3 baru berusia 10 bulan. Menyusu badan, jadi period baru datang. 2 bulan tepat pada waktu. Tiba-tiba bulan ke 3 tidak datang. Sangka saya, dah mengandung. Buat pemeriksaan sendiri di rumah. Negatif. Ketika itu fikirnya, mungkin masih awal jadi keputusan tak tepat.

Masuk bulan ke 2, buat lagi sekali, dan kali ini positif. Masa untuk mengesahan doktor. Terkejut bila doktor maklum, jantung belum nampak, jadi belum 6 minggu. Jadi betul lah keputusan negatif, saya belum mengandung. Baru sebulan mengandung, bukan 2 bulan.

Tarikh jangkaan bersalin dibuat ikut keputusan scan.

Sepanjang mengandung semua lancar. Masuk bulan ke 7, alami pendarahan. Tetapi tidak serius.

Saya buat temujanji untuk bersalin. Cadangnya secara induce. Namun pengalaman anak- anak lain, saya akan bersalin normal. Biasanya sehari sebelum bersalin, saya window shopping. Bukan suka-suka, tapi berjalan untuk memudahkan bersalin. Alhamdulillah semua menjadi.

Bila doktor buat pemeriksaan, sudah terbuka 4 cm. Doktor tanya tak rasa sakit ke. Jawab saya, tidak. Terus tolak ke bilik bersalin. Sesuatu luar jangkaan berlaku. Semasa doktor pecahkan air ketuban, rasa ada tangan bayi. Rupanya tangan terletak atas kepalanya.

Mungkin kena bersalin operate, doktor maklum saya. Tetapi tak mengapa, kita tunggu sejam lagi. Mungkin tangan naik semula. Sakit makin kuat. Doktor datang semula. Tangan makin turun. Jadi tiada pilihan.

Dalam keadaan sakit, tolak masuk ke bilik bedah. Masih ingat keadaan bilik tu, sangat sejuk. Menggigil. Tak pasti menggigil sejuk atau sebab takut. Tak jangka bersalin bedah, keluar ikut tingkap.

Akhirnya keluar bayi yang ditunggu. Nyaring sungguh suara. Tidak macam anak- anak lain. Kepalanya agak beza, nampak besar dan lonjong didahi. Tetapi selepas beberapa bulan, kepala jadi normal.

Ketika usia 8 bulan, sesuatu tak dijangka berlaku lagi. Anak-anak lain tidak alaminya. Dia demam. Selepas tidurkannya, saya keluar bilik. Kemudian masuk semula untuk tengok keadaannya. Ya Allah dia dah keras. Tak bergerak-gerak, mata terbeliak. Tak pasti berapa lama. Berkejar ke hospital. Sepanjang perjalanan macam tu keadaannya. Saya sangat panik. Mampu berdoa.

Hampir ke hospital, dia tiba-tiba muntah dan tersedar. Rupa-rupanya dia kena sawan. Bila sudah tahu keadaannya begitu, setiap kali demam saya berjaga-jaga. Kali kedua kena, ketika masuk usia 1 tahun. Sepanjang malam berjaga. Lap badannya untuk pastikan panas tidak naik mendadak.

Pagi tu saya amat mengantuk dan tertidur. Suami baru ke pejabat. Alhamdulillah sedang beri susu badan, jadi bila dia kejang, saya dapat rasa tiba-tiba dia tersentap. Terus angkat dan mandikan dia. Dia tersedar semula. Kebetulan suami tiba-tiba balik, tertinggal barang. Terus ke hospital.

Kali ke 3 sawan ketika usia 6 tahun. Saya mula leka kerana dah lama tak alami. Masa dia demam, saya lupa untuk lap badannya. Saya duduk disebelahnya. Tiba-tiba dia menjadi kejang. Angkat dan mandikan. Masih tidak ada perubahan. Suami pula dah ke masjid. Suami dah rasa tidak sedap hati, jadi dia bawa hp. Anak no 2 telefon ayahnya. Hanya mampu cakap, Daiyan, Daiyan dengan suara panik. Langkah seribu balik rumah. Terus ke hospital.

Sepanjang dalam kereta masih kejang. Ya Allah, takutnya. Ya Allah selamatkan anak ini. Sampai di hospital, baru dia sedar. Suhunya 38°c. Selang 1/2 jam naik ke 40°c. Terus bawa ke bilik air mandikan lagi.

Apa yang dialami ini, tidak berlaku pada anak-anak saya yang lain. Saya tidak jangka ini tanda-tanda sesuatu yang lebih besar ‘luar biasa’ yang akan saya ketahui.

Banyak air mata saya menitis kerananya. Di usia 6 tahun saya mengetahui dia alami dyslexia. Berat hati menerimanya. Sukarnya keadaan di sekolah. Perangainya juga berbeza dari kanak-kanak lain. Saya ambil keputusan untuk melatihnya sendiri. Cari ilmu. Saya lebih suka buat begini. Saya ingin kenali dan dekatinya, ingin memahaminya.

Perjalanannya masih jauh. Hanya doa yang mampu dititipkan agar Allah beri kekuatan pada diri ini dan moga Allah permudahkan perjalanan hidupnya. Moga diberikan kejayaan dunia dan akhirat. Amin…

 

 

Homeschooling

Hari ini dah masuk hari ke 5 tahun 2015. Sekolah ditunda sehingga minggu depan. Dapat tambahan cuti sekolah lah ya. Kasihan kepada mangsa banjir. Bagi yang alami banyak kerosakan, pasti ambil masa untuk pulih. Moga Allah permudahkan urusan mereka.

Semua anak saya sudah masuk ke alam persekolahan. Yang bongsu masuk usia 5 tahun. Saya ambil keputusan untuk homeschooling. Buat bisnes sendiri, jadi mudah untuk tentukan masa saya sendiri.

Anak ke 4 dulu, saya buat perkara sama. Dia dyslexic, ke tadika tidak belajar apa-apa. Tulis ABC tidak boleh apatah lagi mengenal huruf. Jadi 6 tahun, saya hentikan tadika dan ajar sendiri. Homeschooling. Ketika itu saya ajar kaedah anak dyslexia. Lupa nak masukkan kaedah Montessori.

Untuk homeschooling anak ke 5, saya beli panduan di montessoriathome.com. Mulanya agak pening juga memahaminya. Selepas diulang baca, baru saya sedari sangat mudah sebenarnya.

Bagusnya anak saya ini, dia pula tak sabar nak belajar. Saya tetapkan waktu belajarnya. Namun bila dia ingin belajar diluar waktu ditetapkan, saya tukar jadual saya.

Anak-anak ini diajar practical life, iaitu apa kita lakukan harian. Apa kita lakukan, libatkan anak-anak ini. Sambil itu mereka akan belajar. Contohnya cuci cawan dan pinggan. Sambil itu boleh minta kira berapa cawan dan pinggan yang telah dicuci.

practical lifeAktiviti membuat biskut. Uli dan terap mengikut bentuk disukai.

Anak diajar seni, muzik, menulis dan mengira. Pembelajaran akan bergantung kepada anak ini. Kita lakukan pemerhatian dan ikut keperluan mereka.

Saya setuju cara begini. Pengalaman tadika anak 1 hingga 3, saya terlalu mengikut standard. Sehingga saya stress dan anak-anak pun stress. Sedangkan kemudiannya mereka mampu catch up dengan pelajaran. Homeschooling memudahkan saya mengawal input diterima anak.

“A” dalam pelajaran bukan penentu segala. Bukan semua anak mudah untuk mendapat “A”. Apa penting membentuk “A” iaitu altitud yang betul. Kenalpasti kelebihan anak. Penuhi keperluan anak, bukan penuhi keinginan kita. Biarkan anak menentukan masa depannya. Pantau, beri tunjuk ajar dan galakan kepada anak-anak.

Macamana dengan pergaulan anak? Homeschooling, dia tiada kawan sekelas. Aktiviti ini boleh kita lakukan dengan membawa anak ke taman permainan atau tempat awam.

Syukur Alhamdulillah, kejayaan anak dyslexia luar jangkaan

Sudah beberapa minggu tidak update blog. Asalnya tiada masa. Kemudian ada masalah pula dengan blog ini. Syukur Alhamdulillah mendapat support yang bagus dari web hosting saya. Sudah beberapa web hosting yang saya langan. Web hosting internet-webhosting.com mempunyai support team yang paling bagus. Menjawab segala persoalan dengan segera walau di tengah malam.

Beberapa minggu ini banyak perkara terjadi pada saya. Kehidupan manusia ini sama dengan dengupan jantung manusia. Ada turun naiknya. Jika mendatar tandanya telah mati. Jadi semua manusia hidup akan berhadapan dengan dugaan.

Saya lebih suka berkongsi berita gembira. Kedukaan saya, moga Allah ganti kesusahan itu dengan sesuatu yang baik. Andai bukan di dunia ini, insyaAllah di akhirat nanti.

Syukur Alhamdulillah, paling menggembirakan saya adalah kejayaan anak saya. Ummm bukan UPSR. Kebetulan hari ini hari keputusan UPSR. Anak saya baru darjah 2. Jika biasa baca blog saya, ada saya cerita mengenai anak dyslexia saya. Saya mula mengetahui keistimewaannya ketika dia berusia 6 tahun. Kesedihan yang tidak mampu ditanggung. Risau akan masa depannya. Tangisan sering menemani saya.

Syukur Alhamdulillah, Allah memberi saya kekuatan untuk menerimanya. Ini amat penting. Kekuatan inilah yang membantu saya. Akhirnya saya mampu berhenti menangis dan bertatih bersama-samanya mengharungi hidup ini. Banyak duit dan masa saya habiskan untuk membantunya.

Syukur Alhamdulillah tahun ini dia mendapat guru yang memahami anak-anak yang istimewa yang memerlukan perhatian. Cikgu Azran, Sekolah Seksyen 6 Kota Damansara. Tiada lagi panggilan bengong, lembab. Mungkin cikgu yang memanggil anak-anak ini sangka anak-anak ini tiada perasaan. Saya mendengar luahan hati anak saya, terasa sedih dengan panggilan sebegitu. Anak-anak begini sangat sensitif kerana mereka tahu mereka ada kekurangan. Anak yang normal terasa sedih, inikan anak yang sedia maklum kekurangan dirinya.

Tahun ini baru dia boleh membaca. Dia rajin menyiapkan kerja sekolahnya tanpa di suruh. Peperiksaan pertengahan tahun dia sudah boleh menjawab. Walau markah kebanyakannya hanya 40, saya sudah cukup seronok. Perkembangan memberangsangkan.

Peperiksaan akhir tahun, saya tidak mengharap apa-apa. Cukup sekadar dia mampu menjawab semampu dia boleh.

Kertas pertama ditunjukan pada saya, dia mendapat 80 markah. Syukur Alhamdulillah. Kertas Bahasa Malaysia Kefahaman. Benarkah markahnya ini? Ya Allah dia dapat A. Bukan A yang saya fikir tetapi ini keajaiban. Pelajar kelas akhir yang telah dicadangkan untuk ke Sekolah Khas oleh doktor.

Syukur Alhamdulillah dia mendapat 2 hadiah di hari kecemerlangan. Hadiah no 1 dalam kelas dan hadiah peningkatan kecemerlangan. Dari kelas terakhir, kelas ke 7 naik ke kelas ke 4. Peningkatan yang sangat membanggakan saya.

Syukur Alhamdulillah Allah membalas segala tangisan saya dengan kejayaan. Namun kejayaan dia masih jauh. Kejayaan bukan semata di bidang akademik tetapi dalam apa jua bidang serta perkembangan dirinya yang masih jauh tertinggal. Moga Allah terus beri kekuatan pada diri ini untuk terus mendidiknya dan memberi sokongan kepada anak ini. Doa-doa akan mengiringi dia.

Buat ibu ayah yang punyai anak dyslexia atau anak istimewa,  jangan henti berdoa, jangan henti mengharap. Semangat kita akan membentuk anak ini berjaya dunia dan akhirat.

 

Bermain merangsang minda anak

kreatif1 kreatif2 kreatif3

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini anak bongsu saya, Dafinah. Umur 4 tahun.

Tiba-tiba tadi Dafinah tanya, “kotak tu nak pakai lagi tak mama?”

Lebihan kotak saya guna untuk bungkus order pagi tadi.

Saya teruskan dengan kerja di depan komputer.

Saya mula perasan Dafinah sedang membuat sesuatu di lantai. Saya perhatikan dan tidak bertanya. Hanya ambil beberapa gambar dia.

Bila siap, saya bertanya, “Itu untuk apa?”

Dia ambil bola sambil beritahu “tempat letak bola.”

Oooo :)

Masa kanak-kanak banyak dihabiskan untuk bermain. Bermain ini adalah suatu yang baik buat anak-anak. Bermain merangsang minda anak. Aktiviti yang dilakukan memerlukan koordinasi fizikal dan skil motor.

Ketika bermain, anak akan berimaginasi dan berfikir secara kreatif. Biarkan anak bermain tanpa gangguan. Anak akan berimaginasi. Jika dilarang, ini akan mengganggu imaginasi anak.

Selain itu, anak-anak akan mengenali benda-benda disekitarnya. Pernah tak anak anda bermain dengan pinggan mangkuk di rak-rak. Mengambil periuk dan mengetuk-ngetuk dengan sudu atau senduk. Apabila mengelurkan bunyi dia berhenti seketika dan menyambungnya semula. Esok anak akan main lagi.

Atau anak anda menarik baju-baju yang telah disusun di dalam almari. Mereka akan menarik sehelai demi sehelai. Aktiviti ‘mengemas’ anak. :)

Ini permainan buat mereka. Anda boleh bantu anak mengenali barang sekeliling dengan memperkenalkan barang berkenaan.

Bermain dengan anak juga akan mengeratkan ikatan antara ibu ayah dan anak. Anak akan belajar cara berkomunikasi. Ini juga akan merangsang minda anak.

Anak-anak cukup terhibur bermain walaupun sekadar  bermain enjit-enjit semut. Permainan mudah tetapi mempunyai aktiviti pergerakan mengikut turutan yang perlu difahami anak.

Bermain dengan anak juga memberi kebaikan untuk ibu dan ayah.Terasa tenang dan gembira melihat kegembiraan anak dan buat seketika berada di dunia kanak-kanak yang penuh imaginasi.

 

 

Promosi Hujung Tahun 2013

Promosi hujung tahun 2013

Set Bersalin NR biasa RM365, ahli RM300. Sekarang RM270

Mandi herba biasa RM29.90, sekarang RM26.90

Tuaman bayi biasa RM15, sekarang RM13.50

Bengkung Mia Tali 45cm biasa RM55, sekarang RM49.50

Baju kurung menyusu moden biasa RM129, sekarang RM90.30

Dan banyak lagi…

Sehingga 4 Jan 2014.

Sila layari www.mamandamia.my

 

Pagar tangga halang anak main tangga

Berbual-bual dengan seorang pelanggan saya, seorang nenek. Anak dan cucunya tinggal sekali.

Dia bercerita cucunya sudah mula merangkak dan memanjat tangga di rumah.

Saya tanya, tidak beli pagar tangga untuk halang tangga ke?

Dia sengaja tidak beli. Kalau halang bagaimana anak itu hendak belajar. Tetapi jangan dibiarkan sendirian. Sentiasa bersama-sama dengan anak. Kalau halang, anak tu tetap nak naik. Proses belajar.

Kalau nak masak atau buat kerja pula bagaimana? Dia jawab, dia letak kerusi halang tangga.

Masa anak sulung, rumah saya rumah setingkat. Masa anak no 3 dan 4 dah duduk rumah 2 tingkat. Saya beli pagar tangga sebab susah nak kawal, anak beza 1 tahun. Saya baru mula perniagaan online masa tu.

Anak no 5 saya ambil keputusan tidak pasang pagar tangga tapi penat lah sebab sentiasa kena ikut dia turun naik tangga dan perhatikan dia.

Namun lebih mudah sebab minat dia hanya seketika tidak seperti anak yang saya letak penghalang.

Apa-apa pun keselamatan anak-anak di rumah amat penting. Keputusan untuk guna pagar tangga penghalang bergantung kepada naluri keibuan kita. Jika yakin mampu jaga, tidak perlu pagar tangga ini. Jika tidak yakin, gunakan kemudahan yang ada.

Anak istimewa

Semalam saya sekeluarga ke taman permainan. Ada seorang anak kecil ini, saya nampak dia tampar seorang anak kecil sebaya dia. Mula memberi tumpuan pada dia. Setiap budak di situ dia akan tolak atau buat sesuatu. Jarang berlaku begini. Saya simpan sebarang komen dan tidak membuat sebarang penyataan dalam hati saya.

Tiba-tiba dengar ibunya datang dan bertanya, ambil aiskrim siapa. Saya pandang dia tengah makan aiskrim. Lembut ibunya bertanya. Makin tertarik pula saya. Kalau saya, suara dah mula tinggi. Saya senyum pada ibunya.

Ketika ini saya mula perasan anak ini anak istimewa seperti down sindrom. Ibunya bertanya budak-budak di situ aiskrim siapa anak dia ambil. Bila dah jumpa dia suruh tunggu untuk ganti.

Bila balik, dalam kereta bercerita tentang anak ini. Rupanya anak no 4 saya pun kena tolak juga.

Cabaran menjaga anak istimewa. Berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Masyarakat perlu beri sokongan dan cuba memahami keadaan anak-anak begini. Kadang-kadang masyarakat kurang mengerti suka melabel ibu bapa tidak tahu menjaga anak. Lebih teruk ada yang meminta anak begini dikurung dan tidak dibenarkan keluar rumah.

Timbul kesyukuran dalam hati. Mungkin Allah tunjuk sebab saya sedang bersedih bagaimana nak atasi masalah anak istimewa saya.

Secara zahir dia nampak normal. Namun perangai sangat keanak-anakan. Darjah 1 masih meragam seperti anak kecil. Kadang malu bila di khalayak ramai mendengar kata-katanya seperti mama tak guna, memanggil seseorang yang badan sangat gempa orang gemuk dan pernah dia memanggilnya nenek saudaranya orang gila. Apa boleh buat, saya maklum masalah anak saya dan minta maaf.

Betapa besarnya masalah kita, ada lagi yang lebih hebat dugaan. Redha dan bersabar. Ganjarannya pasti besar untuk mereka yang bersabar. Moga berilah kesabaran itu kepada diri hambaMu yang lemah ini.

Normal ke keadaan bayi baru lahir begini?

Keadaan bayi baru lahir tidak seperti bayi yang lebih dewasa. Keadaan bayi baru lahir ini lebih kepada keadaan semasa berada dalam rahim ibunya. Selepas beberapa hari atau minggu keadaan bayi baru lahir ini akan mula berubah seperti bayi yang biasa dilihat

– Kaki bayi yang bengkok. Jika anda perhati kaki bayi tidak lurus. Ini kerana kakinya berlipat ketika berada dalam rahim
– badan dan muka bayi diselaputi rambut halus. Ini adalah lanugo untuk melindungi bayi ketika dalam rahim. Rambut ini akan hilang dalam beberapa minggu.
– payudara bayi yang besar dan keluar sedikit susu. Ini kerana hormon kehamilan ibu. Akan berhenti dalam beberapa hari.
– kepala terasa lembut pada tempat tertantu dan anda boleh nampak denyutan nadi pada kepala bayi. Ubun masih lembut dan tengkorak masih belum bercantum. Ianya akan bercantum sepenuh ketika bayi berusia 18 bulan.

Bulan September, bulan dugaan

Agak lama tidak menulis di blog saya. Pelbagai peristiwa hebat berlaku sepanjang Sep yang benar-benar menduga kesabaran saya. Syukur semuanya kini beransur pulih.

Apa terjadi melingkungi keluarga dan perniagaan saya. Anak istimewa saya alami masalah untuk ke sekolah. Dia mula tertekan dengan keadaan di sekolah. Hampir 3 minggu dia tidak  ke sekolah. Saya risau dia kena tindakan displin. Beberapa kali saya pergi ke sekolah dan hubungi guru-gurunya.

Memarahi anak saya ini tidak menyelesaikan masalah. Jalan terbaik adalah berbincang dengan guru-gurunya agar lebih faham keadaannya. Saya juga ambil tindakan beri tumpuan kepadanya, mengajarnya dan memberi semangat kepadanya. Syukur masalah mula selesai apabila guru-gurunya mengambil tindakan mengikut caranya yang tidak suka dimarah-marah. Terima kasih kepada guru-gurunya kerana mengubah pendekatan dan menyebabkan dia ingin ke sekolah semula.

Selain itu saya cuba dapatkan bantuan untuk meningkatkan pelajarannya. Syukur saya dipermudahkan. Allah menemukan saya dengan seseorang yang alami masalah yang sama. Dapat bertukar pendapat.

Dalam masa yang sama, saya alami masalah pekerja. Seorang sakit dan bercuti panjang. Seorang pula berhenti mengejut. Dapat pula pesanan yang banyak. Masa itu juga anak sulung saya dimasukkan ke hospital kerana denggi.

Website saya juga sering alami masalah. Ketika ini dalam keadaan penuh dugaan, agak sukar untuk beri tumpuan kepada masalah ini.

Saya hanya mampu bertenang dan bersabar. Marah pada keadaan tidak akan selesaikan masalah. Saya selesaikan satu persatu masalah saya. Beri tumpuan pada satu persatu masalah saya mengikut keutamaan.

Semua saya pandang secara positif. Saya dapat memahami anak istimewa saya dengan lebih mendalam. Saya dapat melihat kelemahan-kelemahan yang berlaku di ruangan pekerja saya dan membetulkannya. Saya juga dapat membuat keputusan drastik keluar dari masalah website saya yang telah beberapa bulan bermasalah.

Syukur atas apa yang terjadi!

PENGUMUMAN

Website kini adalah www.mamandamia.my. Sempena dengan pembukaan web baru, terdapat promosi istimewa sehingga 31 Okt 2013 ini.

Untuk sebarang pertanyaan melalui email boleh gunakan sales@mamandamia.my atau hubungi 03-61433094

 

 

 

Mendidik anak minat membaca

Mendidik anak minat membaca, perlu dipupuk sejak kecil.

– Biasakan sejak bayi dengan bacakan buku bergambar menarik.
– Belikan buku bergambar dan bacakan padanya. Beli buku mengikut peringkat usia anak.
– Bawa ke perpustakaan.
– Biasakan bawa ke kedai buku. Sebulan atau 2 bulan sekali bawa ber’shopping’ di kedai buku.
– Jadi contoh pada anak-anak. Tanam dalam diri untuk membaca. Baca buku di depan anak-anak.
– Tiada masa untuk bacakan buku untuk anak? Jika dalam perjalanan dan pasangan anda memandu, luangkan masa beberapa minit bacakan buku untuk anak anda. Jangan baca ketika anda memandu pula

Peristiwa yang menarik saya alami tentang buku. Saya mampu pujuk anak saya yang masih bayi sedang menangis dengan membacakan buku kegemarannya. Tiba di bahagian dia suka, dia akan ketawa seperti biasa walaupun sebelum itu sedang menangis.

Mendidik anak minat membaca memudahkan ibu dan ayah juga. Apabila memasuki alam persekolahan, membaca adalah perkara yang biasa padanya dan tidak menghadapi kesukaran mengulangkaji pelajaran. Namun diperingkat ini, perlu pantau bahan yang dibacanya.